Sunday, May 23, 2010

Hujan Setiap Malam di Bulan Mei

KUCOBA memperhatikan segalanya dengan lebih teliti lagi. Nyatanya segala kejadian di hidup kita selama ini tidak ada yang terurai menjadi untaian kosong. Awalnya semuanya memang mengendap tanpa kita pahami dan kemudian pada satu waktu mereka tiba-tiba meledak. Memecah belah pada suatu ketidakseimbangan. Namun bukankah lantas mereka kembali membentuk harmoni?

Yang adalah kita. Pertemuan sepasang manusia. Seperti pertemuan pasangan manusia lainnya, keberbedaan yang menyeragam. Berpencaran ke sana kemari saling mencari dan kemudian saling menemukan satu sama lain. Dua kutub yang pada akhirnya menyadari bahwa kita tercipta untuk saling melengkapi.

Ahli cinta manapun di dunia ini bisa bilang bahwa kita tidak akan jatuh cinta pada orang yang kita temui di jalan raya sekilas saja. Tetapi kita akan selalu bisa tertawa terguling-guling di lantai saat menyadari bahwa pertemuan kita dulu terjadi di jalan raya. Sekilas lalu saja.

Saat itu pada siang yang panasnya tidak menentu, kita bertemu di tikungan itu. Kau si jurnalis yang tidak pernah tahu tempat untuk meliput berita dan aku si aktivis yang selalu tidak peduli tempat tiap kali menggiring massa untuk berdemo. Kita sama-sama salah tempat saat kemudian kau duduk merokok di sana dan aku tiba-tiba berlari ke arahmu sambil membawa massa yang berlarian mengejarku dan melempariku kaleng. Salahku sehingga kau ikut juga dilempari kaleng oleh mereka.

Akan tetapi kita hanya bertemu sekilas lalu karena aku kemudian berlari melewatimu. Sementara kau masih merokok di sana tanpa menyadari bahwa seseorang yang baru saja melewatimu barangkali adalah calon istrimu di masa depan.

Kita menikah bertahun-tahun kemudian. Setelah aku pergi ke sana kemari, setelah kau berkencan dengan seribu gadis lain. Aku bahkan tak pernah menyangka kita digariskan untuk bertemu lagi. Tinggal di bawah satu atap, tidur di atas ranjang yang sama.

Tanganmu malam ini dingin sekali saat kugenggam.



Di luar hujan. Kau masih terlelap dalam mimpimu. Matamu yang terpejam seperti itu membuatku ingin tahu hal apa yang sedang kau mimpikan. Aku bisa cemburu pada siapa saja yang ada di mimpimu malam ini karena hanya di alam mimpi saja aku tidak bisa memilikimu. Tapi sudahlah, aku bisa menunggunya nanti ketika kau sudah terbangun dan kita duduk di meja makan. Aku akan selalu bisa mendengar segalanya langsung darimu. Mimpimu, masalahmu, rahasiamu.

Aku bangkit dari ranjang dan memilih untuk duduk di meja baca di pinggir jendela. Termenung di pinggir jendela sudah menjadi kebiasaanku belakangan ini, tanpa kau ketahui. Malam-malam belakangan ini tidurku tak pernah tuntas. Aku tak ingat bunga-bunga tidur seperti apa saja yang kulihat di alam mimpi. Barangkali mimpi buruklah yang selalu membuatku terjaga. Tetapi sepertinya aku bahkan tidak bermimpi samasekali.

Waktu cepat sekali berlalu. Tiba-tiba saja aku sudah merasa begitu tua. Malam-malam dengan hujannya yang lebat seperti ini, aku justru memikirkan siapa yang kelak akan mendahului mati, ataukah kau ataukah aku. Tetapi kemudian aku tiba-tiba ingat bahwa kita masih begitu muda. Kita sama-sama belum genap berkepala empat. Jadi aku tidak boleh memikirkan mengenai kematian.

Namun bukankah kita sama-sama tahu bahwa tujuan hidup kita adalah untuk orang lain. Jadi sebenarnya tidak masalah kapan saatnya kita menghembuskan nafas terakhir kita di dunia ini. Kita selalu membicarakan banyak hal-hal penting sebelum menikah. Kalau boleh jujur mungkin diskusi-diskusi itu yang membuatku mencintaimu. Aku tahu apa yang bisa kuobrolkan denganmu dan apa yang tidak. Selama ini pembicaraan mengenai kematian bukan hal yang tabu.

Meski awalnya aku selalu memikirkan tentang hidup dan mati, malam ini seperti malam-malam sebelumnya, ujungnya pikiranku selalu mengembara ke gudang pertanyaan yang sama. Apakah sebenarnya kau masih mencintaiku?

Seandainya malam ini kau tidak pulang terlalu larut Kau mungkin akan merayakan hari ulang tahunku bersamaku Mungkin kita akan makan kue tart bersama Karena aku sudah membeli kue tart-ku sendiri Aku membelinya sendiri karena aku tahu kau pasti tidak akan membelikanku tart seperti yang terjadi di tahun sebelumnya Tahun lalu aku kecewa karena aku hanya merayakan ulang tahunku bersama dengan teman-temanku di jalan raya Bersama buruh-buruh Aku bahkan tak menyadari keberadaanmu seutuhnya Saat itu kau pulang sama larutnya seperti malam ini dan mengecupku sekilas saja sambil bilang Selamat Ulang Tahun Setelah itu kau ijin tidur dan itu sangat mengecewakan andai saja kau menyadarinya

Meski tahun lalu sangat mengecewakan Ternyata tahun ini jauh lebih mengecewakan Karena ternyata kau bahkan melupakan hari ulang tahunku Tart yang kubeli pagi tadi kini berada di dalam freezer Besok ketika kau membuka kulkas untuk mengambil air minum barangkali kau baru akan ingat hari ulang tahunku

Aku hanya memilikimu di meja makan Dengan segala ceritamu yang tidak akan kau ceritakan di lain kesempatan Cerita-cerita itu selalu saja hanya bisa kudengar tiap sarapan Aku selalu bosan mengingatkan diriku sendiri bahwa kita selalu punya kehidupan kita masing-masing Kau sang jurnalis brilian dengan segala urusan kantor dan aku aktivis yang di usia senja begini masih bisa wara-wiri sesuka hati ke sana kemari Baru kusadari kini kita hidup di jalan berbeda Kita tidak salah tempat lagi Paling tidak kita tidak akan tiba-tiba bertemu di jalan raya dan saling menyapa Hai suamiku Hai istriku

Karena hal-hal itu isi pikiranku menjadi semakin rumit

Bagaimana kalau aku tidak menikah denganmu Aku selalu bisa menikah dengan pria lain yang tidak kutemui di jalan raya secara kebetulan Seharusnya bukan kamu yang kutemui waktu itu

Bagaimana kalau kita tidak saling jatuh cinta Kau seharusnya menikah dengan salah satu gadis yang kau hamili beberapa tahun sebelum bertemu denganku Gadis itu seharusnya tidak keguguran bayimu Dia seharusnya tidak putus asa menagih tanggung jawabmu untuk menikahinya Kau seharusnya bahkan tidak cerita tentang hal ini kepadaku Karena seharusnya kita tidak bertemu samasekali Seharusnya kau tidak berkencan denganku malam itu Seharusnya aku tidak menyanggupi permintaanmu untuk menonton ke bioskop Seandainya waktu itu aku tidak mabuk Aku tidak harus jatuh cinta kepadamu yang lebih memilih mengantarku pulang ke rumah daripada meniduriku di hotel Pria yang kelihatan alim di depanmu belum tentu seseorang yang tidak pernah meniduri gadis lain

Bagaimana kalau bahkan aku tidak pernah bertemu denganmu Barangkali itu lebih baik Seandainya saja hari itu aku tidak ikut berdemo Bodoh sekali aku karena memancing gara-gara sehingga dikejar massa dan membuatku berlari ke arahmu Seandainya saja hari itu kita tidak bertemu Mungkin hari-hari berikutnya tidak akan ada pertemuan lainnya Mungkin hari itu adalah pemicu takdir-takdir kita berikutnya Seharusnya aku tidur seharian di kamar dan tidak ikut berdemo

Bagaimana kalau aku tidak dibesarkan oleh keluargaku Mungkinkah aku tidak akan menjadi aktivis Seandainya aku terlahir di keluarga pemusik Barangkali aku menjadi pemusik Aku mungkin tidak terlalu kritis terhadap korupsi para pejabat tindak kriminal dan pemanasan global Kalau aku tidak menjadi aktivis Aku tidak akan ada di jalan itu siang itu Aku tidak akan bertemu denganmu

Bagaimana kalau aku tidak lahir dari rahim ibuku Aku tidak akan tumbuh besar di keluargaku sekarang Aku tidak akan mewarisi sifat idealis ibuku dan perfeksionis ayahku Aku tidak akan menyalahkan segala sesuatunya Aku tidak akan menjadi aktivis dan aku tidak akan bertemu denganmu

Mungkin seharusnya aku tidak perlu lahir supaya aku tidak akan pernah bertemu denganmu. Aku lelah mencintaimu. Hari demi hari, aku makin tidak mengerti apa hubungan kita. Tiap malam aku selalu bertanya-tanya siapa kamu yang tidur di sisiku. Mungkin ini sebabnya aku selalu terjaga belakangan ini. Barangkali aku khawatir kau tidak akan mengingat hari ulang tahunku. Dan nyatanya kau memang tidak mengingatnya. Karena itu aku merasa payah mencintaimu.

Seandainya saja hujan bisa turun setiap malam. Dengan begitu, rasa lelahku bukan benar-benar milikku lagi. Kupikir mungkin saja rasa lelahku berpindah ke titik-titik hujan di jendela.

Andai saja kau bisa dengar telepatiku malam ini. Kusarankan agar dalam mimpimu kau meminta kepada Dewa Hujan agar menurunkan hujannya setiap malam di bulan Mei ini supaya aku dapat melupakan kealfaanmu atas hari ulang tahunku.

Hujan mereda. Sepertinya segala masalahku telah sirna dan aku kembali ke ranjangku. Dengan bodohnya aku kembali tidur di sebelahmu. Besok pagi kita akan terbangun dan aku akan mendengarkan ceritamu di saat sarapan. Mungkin sebenarnya bukan hujan. Mungkin cintakulah yang membuatku selalu amnesia.

#Hujan Setiap Malam di Bulan Mei#
Kado ulang tahun yang terlambat.
Ivy, Happy Birthday, once again! Sorry cerpennya aneh. Haha.
p.s.: narasi tanpa titik meniru gaya monolog intrinsik James Joyce di Ulysses.

1 comment:

  1. namanya Stream of conssiousnes. bukan narasi tanpa titik, tapi memang saat itu di swedia dimana Joyce menulis Ullysses kurang gaul kalau menulis dengan tanda baca. jadinya seolah tak beraturan. yang mirip seperti joyce itu Virginia Woolf dan Jack Keurac.

    cerpennya bagus :)

    ReplyDelete